Home » » Balon Untuk Tuhan

Balon Untuk Tuhan

Written By Kim Regina on Jumat, 29 Juli 2011 | 03.13

 Kepala gua benar-benar pusing! Pusing tujuh keliling. Gua ngga habis pikir dengan isi kepala bokap gua. OMG! Ide terbodoh, terkonyol, terdodol yang pernah gua dengar dan harus gua lakukan. Ide yang membuat nafsu gua untuk sarapan di pagi hari, mendadak hilang begitu saja.

“Putri, berhubung kamu sudah di wisuda. Papa, putuskan kamu akan memegang perusahaan papa.”

Gua menatap papa gua yang selama ini gua kagumi. Sosok yang luar biasa. Yang selalu menjadi teladan bagi siapa pun. Gua tersenyum manis.

“Tapi… Berhubung papa membangun perusahaan tersebut dari nol maka kamu juga harus belajar mengelolah perusahaan papa dari nol juga. Jadi kamu akan menjadi office girl.”

Makanan yang masih ada di mulut gua langsung meloncat keluar semuanya di tambah suara batuk. Gua buru-buru menyeruput minuman gua.

“What?”

“Ini keputusan papa yang tidak bisa di ganggu gugat. Kamu harus belajar setia dalam perkara kecil untuk mendapatkan perkara yang besar. Kalau kamu ngga bisa mengelola hal yang kecil, bagaimana kamu bisa mengelola hal yang besar?”

“Jadi untuk apa selama ini aku kuliah sampai di luar negeri kalo ujung-ujungnya tetap ngerjain hal yang sepele, pa?”

“Justru hal yang kita anggap sepele, terkadang menjadi persoalan besar dalam hidup kita. Teori yang kamu pelajari selama ini terkadang berbeda di lapangan. Percayalah, semua ini untuk kebaikan kamu sendiri. Kalau kamu tetap tidak mau, tidak masalah. Tapi, kamu tidak akan mendapatkan uang dari papa. Kamu harus bekerja untuk mendapatkan uang.”

Gua langsung meninggalkan meja makan. Percuma berdebat dengan papa gua. Kalo udah mengatakan A maka ngga akan berubah menjadi B apa lagi Z.

*****

Inilah hari pertama gua kerja di perusahaan papa gua sebagai office girl. OMG! Apa kata dunia kalau teman-teman gua pada tau. Untungnya di perusahaan ini ngga ada yang tau kalau gua anak dari pemilik perusaahan tersebut.

“Woi, loe mau bunuh gua ya? Kok kopinya kemanisan banget? Bikin kopi aja ngga becus!” protes salah satu karyawan.

“Eh, kalo loe ngga mau minum buang aja. Susah banget sih! Gitu aja kok repot!”

“Jangan lupa tuh toilet cewek, tisunya udah habis.”
“Kok loe, ngepelnya kurang bersih sih?”
“Jangan lupa beliin gua nasi goreng tapi ngga pake bawang goreng!”

OMG! Hello…. Gua pembantu atau office girl sih? Atau memang ini kerjaannya seorang office girl? Ya ampun! Susah banget! Seumur hidup gua, ngga pernah tuh bikin kopi. Apa lagi pegang sapu. Gua ngga bisa bayangin kalau teman gua pada lihat apa yang gua lakukan hari ini. Bisa-bisa mereka ngakak! Percuma gua ke salon kalo kerjaan gua kayak gini. Hufh!

“Eh, malah bengong! Buruan kerja sana? Emang loe disini di bayar buat bengong?”
“Awas loe, gua catat muka loe di memori gua. Berani-beraninya loe bentak-bentak gua. Belum tau aja sapa gua sebenarnya?”
“Emang loe siapa? Artis bukan! Anak pejabat apa lagi. Ha…ha…ha…”
“Kita tunggu aja tanggal mainnya.” Sahut gua setengah teriak dengan salah seorang karyawan yang sok banget.

Mau ngga mau gua harus melakukan semua pekerjaan yang ada. Tulang-tulang gua raanya mau copot. Pegel habis!

*****

Setelah sebulan lebih 2 hari menjadi office girl gua di pindahin untuk menjadi seorang penjaga kasir di salah satu restoran cepat saji yang di kelolah oleh perusahan papa gua.

Kalo mau dibandingkan dengan pekerjaan sebagai office girl ini masih mending! Cuma perlu berdiri dan tersenyum lalu menyiapkan pesanan para pelanggan lalu transaksi. Ups, tapi ngga semudah yang gua bayangin. Gua orang yang jarang tersenyum. Apa lagi sama orang asing! Bayangin semua pelanggan yang ada gua harus sapa dan senyum. Otot muka gua jadi pegal. Betis gua rasanya membengkak gara-gara berdiri melulu.

Kapan penderitaan gua selesai?

“Kak… Aku mau beli ice cream. Harganya berapa ya?” tanya bocah dekil yang usianya kira-kira 7 tahun sambil menunjuk salah satu foto. No! Itu bukan bocah dekil tapi kayaknya anak jalanan yang suka ngamen di lampu merah deh!
“Lima ribu lima ratus.” Jawab gua jutek.
“Kalau yang ice cream ini berapa ya kak?”
“Itu mahal.”
“Harganya berapa ya kak?” tanyanya sekali lagi.

Nih anak pasti ngga bisa baca. Gimana mau bisa baca tulis kalau ngga pernah sekolah. Dasar anak gembel!

“Yang itu tujuh ribu.”
“Ow… tujuh ribu ya.”
“Jadi mau beli apa? Kalau ngga mau beli jangan ganggu dong!” bentak gua dengan nada yang agak tinggi.

Dia tersenyum. Gua harus akui senyumannya manis banget apa lagi lesung pipi yang menghiasi ke dua pipinya. “Malang benar nasib loe.” Ucap gua dalam hati.

“Aku beli yang ice cream yang harganya lima ribu lima ratus aja deh kak.” Ucapnya setelah menghitung uang yang ada di kantong plastik putih. Bukan uang kertas tapi koin tepatnya. Jadi, dia benar-benar pengamen. Ganteng-ganteng kok jadi pengamen!

“Ya udah. Tunggu ntar! Jangan kabur ya.”

Lagi-lagi dia tersenyum manis. Anak aneh!

“Nih ice creamnya.” Gua menyerahkan pesanan si anak laki-laki kumal tersebut. Sebelum dia menerma ice cream tersebut dia menyerahkan koin yang jumlahnya sesuai dengan harga ice cream pesanannya. Untuk kenal duit ternyata ngga usah sekolah ya. Orang bego pun ternyata tau nilai mata uang.

“Terima kasih ya, kak.” Ucapnya lalu beranjak pergi dan duduk di salah satu bangku yang kosong.

Masa bodoh! Dia mau jungkir balik kek. Mau dilindas mobil, bukan urusan gua. So what gitu loh! Siapa loe?

Gua kembali melayani pelanggan lainnya yang dari tadi ngantri.

“Put, nih ada tip buat loe.” Ucap Diana, salah satu karyawan di restoran ini.
“Dari siapa?” tanya gua begitu menerima koin yang berjumlah seribu lima ratus.
“Dari anak laki-laki yang duduk di sana.” Ucap Diana sambil menunjuk meja di mana si bocah kecil tadi duduk.

“Yang model pengamen itu?”

“Iya. Tadi dia titip ke gua. Katanya ini untuk kamu. Katanya buat kakak yang cantik yang rambutnya panjang.”

Astaga! Jadi, dia memilih ice cream yang lebih murah agar bisa memberikan gua tip? Padahal dia bisa beli ice cream yang lebih mahal.

Astaga! Gua tadi melayaninya dengan jutek tapi tetap saja dia memberikan gua tip.

Gua ngga habis memikirkan peristiwa tersebut. Peristiwa langka menurut gua. Anak jalanan masih ngasih tip? Ya Tuhan, ternyata gua melayani dan menilai berdasarkan penampilan seseorang.

******

Dua minggu kemudian, gua kembali bertemu dengan si bocah dekil namun ganteng tersebut saat akan menyeberang jalan menuju ke restoran tempat gua “magang”.

“Woi… Ke sini!” teriak gua sambil melambaikan tangan gua.

Dari kejauhan bocah tersebut melangkah dengan semangat ke arah gua.

“Nama kamu siapa?” tanya gua ketika dia berdiri tepat di depan gua.
“Elia, kak. Kalau kakak, namanya siapa?”
“Putri. Kamu tinggal di mana?”
“Di bawah jembatan sana kak.” Ucapnya sambil menunjuk ke arah tol.
“Oww! Besok kakak mau ke tempat kamu bisa ngga?”
“Tapi kak, tempatnya jorok loh!”
“Ngga masalah. Besok jam 4, kamu tunggu kakak di depan restoran sana ya.”
“Okelah kalau begitu.”
“Kakak, mau tanya. Kenapa kamu beri kakak tip pas kamu beli ice cream?”
“Ow, aku pernah baca di buku, kak. Ada anak yang kasih tip ke pelayan yang tidak ramah.”

Aku yang mendengarnya malu. Jadi dia bisa membaca?

“Daa… Sampai ketemu besok ya! kakak harus kerja dulu.”
“Daa….kakak cantik. Selamat bekerja.”

*****

“Putri, loe lagi di mana?” tanya Diana via telpon.
“Lagi mau nonton ama teman-teman gua nih.”
“Hah? Nonton? Nih ada bocah yang nyariin loe. Namanya Elia. Katanya loe udah janjian ama dia. Kasian tuh udah hampir dua jam dia nungguin loe. Gimana nih?”
“OMG! Ya udah, suruh aja dia tunggu. Gua benar-benar lupa. Gua otw ke sana sekarang!”
“Ok! Ntar gua bilangin ke anaknya.”

Gua menghembuskan nafas gua. Astaga! Gua kejam banget! Gua pikir tuh anak ngga bakalan datang makanya gua iyakan aja pas teman-teman gua ngajak nonton. Tanpa basa-basi lagi gua pamit lalu bergegas menemui Elia.

“Maaf, kakak telat!”
“Aku udah maafin kok. Tapi kakak juga harus minta maaf ama Tuhan loh!”
“Hah? Ngapain?”
“Kata mama, kalau kita salah kita harus minta maaf sama Tuhan biar kesalahan kita di ampuni.”
“Ow… Udah lama nunggunya ya?”
“Ngga juga sih! Tapi lumayan pegal nunggunya, kak. Tapi kata mama, orang sabar di sayang Tuhan. Trus kalo janjian sama orang harus ditepatin.”

Spontan gua mencubit pipinya.

“Yuk, masuk. Ntar kakak beliin ice cream.”
“Ngga mau. Kata mama, kalau ngga kerja ngga boleh terima apa-apa. Orang malas ngga boleh makan. Semut aja kerjanya rajin. Masa mau kalah ama semut.”
“Mhmmm…. Gini aja deh. Kamu senyum buat kakak tiga kali. Itu sama aja kamu kerja buat kakak karena kamu bisa menghibur kakak.”

“Okelah kalo begitu!”

Detik berikutnya gua tersenyum melihat senyuman manis si bocah dekil tersebut. Kalau di perhatiin, nih anak lucunya kayak Brandon di Indonesia mencari bakat. Kulitnya yang putih penuh dengan debu jalanan.

*****
Sebulan kemudian.

Hari ini Elia ulang tahun. Saat gua tanya dia minta kado apa. Dia Cuma minta balon. Katanya dia mau kasih balon buat Tuhan.

“Emang kenapa kamu milih balon? Kenapa ngga robot atau mainan gitu?” tanya gua seminggu yang lalu.
“Nanti balonnya mau dilepasin di udara biar balonnya nyampe di Surga. Balonnya harus banyak kak, biar kalo ada yang meletus tetap ada yang nyampe ke Surga. Nanti kakak bantu aku, tulisin di balonnya buat Tuhan. Trus Terima kasih Tuhan. Lalu nama aku. Eh, ngga usah tulis nama aku. Tuhan pasti tau. Aku mau ngasih balon buat Tuhan karena Tuhan itu baik sama aku dan keluargaku.”

Ya ampun! Gua meneteskan air mata gua. Selama ini gua melupakan-Nya. Gua merasa cukup hebat dengan apa yang gua punya. Tapi dari seorang anak tujuh tahun, hari ini gua belajar tentang arti bersyukur.

Gua melangkah semangat sambil membawa lima balon untuk Elia. Dari kejauhan gua melihat kerumunan orang di sekitar rumah Elia. “Ada apa?” Gua bertanya dalam hati.

Gua hanya berdiri terpaku. Gua tidak menyangka ini terjadi. Elia meninggal dunia karena tidak tertolong. Elia meninggal dunia karena demam berdarah. Tidak ada rumah sakit yang mau menerimanya karena keluarganya tidak punya uang sama sekali. Tak ada lagi bocah yang akan menyanyikan lagu.

Masih terngiang lagu terakhir yang dia nyanyikan untukku di pertemuan terakhir kami.

Tak ada manusia
Yang terlahir sempurna
Jangan kau sesali
Segala yang telah terjadi

Kita pasti pernah
Dapatkan cobaan yang berat
Seakan hidup ini
Tak ada artinya lagi

Syukuri apa yang ada
Hidup adalah anugerah
Tetap jalani hidup ini
Melakukan yang terbaik

Tak ada manusia
Yang terlahir sempurna
Jangan kau sesali
Segala yang telah terjadi

Tuhan pasti kan menunjukkan
Kebesaran dan kuasanya
Bagi hambanya yang sabar
Dan tak kenal putus asa

Jangan menyerah (6x)

******

Aku duduk tertunduk dan menikmati suara ombak yang terhempas di pantai. Balon yang aku ingin berikan ke Elia masih di tangan ku. Ah… Kenapa bocah yang telah mengajari ku banyak hal pergi untuk selamanya? Air mata ku mengalir…. Entah kenapa? Inikah arti kehilangan? Perlahan namun pasti gua melepaskan balon di tangan gua sambil berkata “Elia, ini balon untuk kamu. Kakak rindu kamu.
Share this article :

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
 
Support : Creating Website | Kisah Motivasi Hidup | Kisah Motivasi Hidup
Copyright © 2011. Kisah Motivasi Hidup - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Kisah Motivasi Hidup
Proudly powered by Blogger