Home » » Kisah Si Ma Guang Mengupas Kulit Kacang Tanah

Kisah Si Ma Guang Mengupas Kulit Kacang Tanah

Written By Kim Regina on Rabu, 21 November 2012 | 01.30


Negeri China pernah melahirkan sejarahwan dan penulis yang sangat baik, bernama Si Ma Guang.
Ia pernah menulis sebuah buku yang sangat ternama pada zaman China Kuno, berjudul Zi Zhi Tong Jian.

Buku itu banyak membantu perkembangan negeri China sampai beberapa generasi dari saat ia hidup.

Pada waktu kecil, ayahnya pernah menyuruhnya menjalankan tugas membersihkan dan membereskan rumah. Ia melakukan tanggung jawab itu bersama adiknya yang bernama Si Ma Yi.
Terkadang orangtuanya juga menyuruh mereka mengupas kulit kacang tanah. Siapa yang bisa mengupas lebih cepat dan lebih banyak, maka ia akan diberi imbalan yang pantas dan sesuai.

Si Ma Guang sudah berusaha semaksimal mungkin dalam mengupas kulit kacang, tetapi tetap saja kalah jauh dari Si Ma Yi.
Pada waktu itu Ya Huan Mei menghampirinya dan menyaksikannya sedang gelisah karean tidak juga bisa mengupas kacang dengan cepat.

Ya Huan Mei memberikan saran, "Saya punya cara yang sangat jitu dalam mengupas kulit kacang.
Hanya butuh waktu sekejap maka kamu pasti bisa mengupas semua kacang ini dan pasti akan lebih cepat dari Si Ma Yi!"
Setelah berkata demikian, Ya Huan Mei memberitahukan cara yang dimaksudkannya.

Berbekal cara yang diajarkan oleh Ya Huan Mei, Si Ma Guang mengupas semua kulit kacang tersebut dengan sangat cepat.
Sesuai yang diharapkan, ia dengan muka penuh senyum memberikan hasilnya kepada ayahnya.
Kini, Si Ma Yi yang menjadi gelisah karena masih banyak sekali kacang yang harus dikupasnya.

Namun diluar perkiraan, sang ayah sama sekali tidak melontarkan pujian kepada Si Ma Guang. Ayahnya bahkan menyuruhnya untuk memberitahukan kepada Si Ma Yi bagaimana caranya mengupas kulit kacang tersebut sehingga bisa sangat cepat.
Lalu, didepan ayahnya, ia memberitahukan metode mengupas kulit kacang yang sangat cepat tersebut, "Masukkan semua kacang ini ke dalam air panas yang mendidih, rendam sebentar saja, dan kemudian kupaslah, hasilnya akan sangat cepat sekali."

Lalu ayahnya bertanya,
"Apakah cara yang baik ini kamu pikirkan sendiri ?"

Dengan ragu-ragu Si Ma Guang menganggukkan kepada tanda membenarkan.
Namun, tampak sekali ada sesuatu yang disembunyikannya.
Karena itu, ayahnya menunjukkan sikap kecewa dan tanpa bicara sepatah kata menyuruh kedua anaknya untuk meninggalkannya sendiri di ruangan itu.

Setiba di kamarnya, Si Ma Guang terus bimbang apakah harus memberitahukan bahwa cara itu sebenarnya bukan hasil pikirannya sendiri, melainkan karena diajarkan oleh Ya Huan Mei.
Setelah cukup lama gelisah dan bergumul, Si Ma Guang akhirnya menemui ayahnya.
Di depan ayahnya ia mengaku bahwa ia telah berbohong,
memberitahukan bahwa semua itu diajarkan oleh Ya Huan Mei, bukan hasil pikirannya sendiri.

Ayahnya tersenyum gembira, namun tetap dengan tegas mengajarkan kepadanya, "Kejujuran adalah hal yang paling dibutuhkan untuk hidupmu dan orang-orang disekitarmu.
Jika dari kecil kamu belajar membohongi hati nuranimu sendiri,
ketika besar hati nuranimu sudah kebal akan semua peringatan yang kamu terima. Kamu bahkan akan jadi orang yang tidak ragu-ragu dalam membuat orang lain dan dirimu susah."

Setelah itu, ayahnya pun menjelaskan semuanya kepada anaknya.
Ternyata, Ya Huan Mei disuruh oleh ayahnya sendiri
untuk memberitahukan cara tersebut untuk menguji kejujuran anaknya. Pelajaran berharga ini terus diingat olehnya.
Karena itu, waktu ia sudah dewasa dan punya kedudukan yang baik, ia menjuluki dirinya, "Penjunjung Kejujurang".
Ia juga menggunakan cara yang digunakan oleh ayahnya dengan mengutus orang-orang khusus untuk menguji kejujuran bawahannya.

RENUNGAN:
Didiklah seorang anak sedari dini untuk bersikap dan berkata jujur
dengan cara menjadi teladan yang baik soal kejujuran.
Menguji seseorang apakah ia jujur atau tidak
terkadang merupakan cara yang bijak supaya bisa mengetahui sebenarnya
bagaimana sikap orang yang sedang kita pimpin.


Sumber:
Buku 101 Kisah Bermakna dari Negeri China
The Powerfull Wisdom from Ancient Stories
Oleh: Lei Wei Ye
Share this article :

+ komentar + 1 komentar

2 Desember 2016 06.40

KISAH SUKSES
Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah benar benar terbukti dan, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Ritual Penarikan Dana Hibah AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia, jika anda ingin seperti saya silahkan Lihat No Tlp Aki Di website/internet ~>KLIK DISINI<~ Wassalam

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.
 
Support : Creating Website | Kisah Motivasi Hidup | Kisah Motivasi Hidup
Copyright © 2011. Kisah Motivasi Hidup - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Kisah Motivasi Hidup
Proudly powered by Blogger